Sabtu, 08 Desember 2012

Petak Umpet


  Saat gue masih seukuran orang dewasa lagi pup, atau lebih rumitnya sebotol yakult… itu lagi boomingnya petak umpet. Dan sebenernya gue bingung sama sejarah pemberian nama pada permainan ini… kenapa petak umpet, kenapa enggak finding people… kan tugas utamanya nemuin orang. Mungkin sang pencipta permainan sedang dikunci nyokapnya di kamar yang sangat berantakan dan kecil bersama adiknya. Terus, sang adik galau.. mungkin pada waktu itu gak ada facebook atau yang lainnya.. sang kakak atau yang kita kenal sebagai pencipta permainan mikirin sebuah permainan yang bisa dimainin di tempat kecil atau sepetak. Tiba-tiba sang kakak inget sesuatu, dan itu adalah waktu celana dalem yang paling di sayang diumpetin adiknya di tempat yang kecil. Dan akhirnya, terciptalah permainan ini….(silahkan dipikirin ya..)


  Sebenernya… tujuan utama petak umpet itu nyiksa orang yang “jadi”. Kita harus ngelama-lamain ngumpet, saling tuker-tuker baju, dan teriak-teriak manggil nama dia biar was-was. Bahkan, kalo mau sukses dalam permainan ini.. minta nomor beruntung aja ke dukun, soalnya ada acak nomor disini.

  Dan hari ini…. Akhir-akhir semester satu, gue mulai nyoba ngangkat petak umpet sebagai eskul hari jum’at. Dengan bantuan Krisna, sang wakil ketua osis…. Permainan ini disetujui (Cuma sembilan orang yang setuju).

  Kenapa gue sangat memperhatikan permainan ini lebih dari sariawan… karena gue takut permainan ini punah. Seharusnya pemerintah merhatiin petak umpet, terus ngebangun Suaka Marga Umpet. Jadi, kalo masuk kedalem bakal ada orang yang lari-lari ngumpet.

  Nah, disekolah gue,,, pria-pria ganteng udah mulai ngedalemin permainan ini. Mereka search di Google “cara licik petak umpet”, “tempat yang baik buat ngumpet”, ada juga yang nyari “skill dan trick petak umpet”. Gue jadi agak gelisah..

  Dan ternyata, orang terhebat di sekolah gue (dalam bidang petak umpet) adalah bunglon. Dialah orangnya, bekas atlet lempar cobek yang berhasil di Olimpiade London. Bunglon hebat banget… dia susah banget di liat pake mata telanjang, jadi banyak temen gue yang belajar mata batin buat nemuin dia. Gue gak tau, ilmu apa yang dia pake buat permainan ini, tapi gue yakin dia itu natural.

  Ada orang hebat, ada juga orang cemen… (iya, gak papa… ketawa aja kok..). Dan ternyata orang itu gue…. Ternyata dari awal main disekolah, gue lah yang paling banyak jadi. Jadi, gue perlu bimbingan bunglon buat permainan ini.

  Gue pikir, gak ada yang salah kok sama petak umpet. Banyak orang tua yang bilang “petak umpet mainan anak kecil”. Itu karena yang sering mainin anak kecil. Dan gue gak habis pikir kalo yang mainin orang tua. Bakalan jadi “petak umpet itu mainan orang dewasa”….Lagi pula petak umpet bisa dimainin sama setiap kalangan.

5 komentar:

  1. Kocak pik lucu abis hahahaaa :D

    BalasHapus
  2. hehe..... taruh nama blog lu di coment-an ini....

    BalasHapus
  3. Lucu bgt������. 10 thumbs up!:)

    BalasHapus